Perhutani Moderenkan Pabrik Kayu Putih di Jatim

Revitalisasi ini didukung dengan melengkapi sejumlah fasilitas dan peralatan modern yang bertujuan meningkatkan kapasitas produksinya.

ARR Vaujie M
Kamis, 07 Juli 2022 | 08:03 WIB
Perhutani Moderenkan Pabrik Kayu Putih di Jatim
Perhutani

TANTRUM - Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Perum Perhutani Divisi Regional Jatim melakukan revitalisasi Pabrik Minyak Kayu Putih Sukun di Ponorogo, Jawa Timur.

Revitalisasi ini didukung dengan melengkapi sejumlah fasilitas dan peralatan modern yang bertujuan meningkatkan kapasitas produksinya.

Direktur Utama Perum Perhutani, Wahyu Kuncoro mengatakan, dengan revitalisasi pabrik itu akan mampu beroperasi setiap hari selama 24 jam, dengan kapasitas produksi menjadi 48 ton per hari dan kadar cineol 57,27 persen.

Wahyu menjelaskan, pabrik ini mulai direvitalisasi pada April 2021, dan selesai dibangun pada 2022 dan bisa beroperasi kembali pada 26 April 2022.

Baca Juga:Polri Didesak Segera Bentuk Direktorat Khusus Pelayanan Perempuan dan Anak

Usai direvitalisasi, pabrik itu akan didukung bahan baku daun kayu putih dari Perhutani KPH Madiun sebanyak 10.5554 ton, KPH Lawu Ds 199 ton dan KPH lain di sekitarnya.

"Keberadaan pabrik memang perlu direvitalisasi, karena pabrik yang lama kapasitas produksinya masih kurang maksimal, dan bangunan pabriknya juga sudah cukup tua," katanya.

Dengan alasan itu, dibutuhkan bangunan pabrik baru yang dilengkapi dengan fasilitas dan peralatan yang modern supaya bisa meningkatkan kapasitas produksinya.

Meski direvitalisasi, kata dia, minyak kayu putih yang dihasilkan masih memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI 06-3954-2006) dan juga masuk ke dalam standar EOA yang mensyaratkan kadar cineol memiliki nilai berkisar antara 50-65 persen.

Wahyu berharap, revitalisasi pabrik ini bisa dijadikan percontohan untuk membangun pabrik di lokasi lainnya, karena didukung bahan baku daun kayu putih yang dekat dengan pabrik, sehingga bisa efisiensi angkutan dan mengurangi susut bahan baku.

Baca Juga:Perhatikan Teknis Pelaksanaan SMUP Sarjana Jalur Mandiri Unpad

Pabrik Minyak Kayu Putih Sukun terletak di Desa Sidoharjo, Kecamatan Pulung, Kabupaten Ponorogo, dan memiliki luas bangunan 1.719 meter persegi.

Pabrik berdiri di atas lahan seluas 2.497.880 meter persegi, dan merupakan kawasan hutan Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Madiun pada petak 3G Resort Pemangkuan Hutan (RPH) Sukun, Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) Sukun.

PMKP Sukun Ponorogo ini di bawah pengelolaan Kesatuan Bisnis Mandiri Industri Hasil Hutan Bukan Kayu (KBM IHHBK) Perum Perhutani. 

Korporasi

Terkini

Batu Mahpar tersebut diduga bukan dari bekas larva Gunung Galunggung

Trand | 13:09 WIB

Air mungkin dibawa ke Bumi oleh asteroid dari tepi luar tata surya

Polhukam | 12:08 WIB

Ibu Negara menggunakan pakaian asal Buton Sulawesi Tenggara.

Polhukam | 11:11 WIB

Sebelumnya Lucinta Luna pamer selfie bareng Ruben Onsu

Trand | 11:11 WIB

Kabar Tasyi Athasyia unfollow Tasya Farasya heboh di Tiktok

Trand | 10:08 WIB

Sebelumnya Verrell Bramasta diisukan gay

Trand | 09:52 WIB

Baju yang dikenakan Presiden Jokowi berupa jubah panjang warna merah dengan ornamen putih di sepanjang pinggiran jubah.

Polhukam | 09:23 WIB

Kondisi itu terjadi apabila klub Liga Primer tersebut menjual Cristiano Ronaldo

Polhukam | 09:10 WIB

800 orang telah mendaftar sebagai peserta Tour de Bintan

Polhukam | 09:08 WIB

Tessa Kaunang yang meninggal dunia itu Genesy Kaunang

Polhukam | 08:07 WIB

Keunggulan lain yang ditawarkan ponsel Realme adalah ukuran baterainya yang besar yaitu 5.000 mAh.

Trand | 07:04 WIB

Hujan itu berintensitas sedang hingga lebat

Polhukam | 06:55 WIB

Yang dilakukan pelapor dengan menggunakan instrumen negara atau penegak hukum jelas sebagai upaya hostile take over.

Polhukam | 06:46 WIB

Ada beragam template Twibbon HUT RI di laman Twibbonize yang bisa Anda gunakan

Trand | 06:39 WIB

Apabila kalian mengalami masalah dan membutuhkan solusi, cara yang cukup ampuh adalah dengan melakukan aktivitas mandi pagi dengan menggunakan air dingin.

Trand | 06:11 WIB
Tampilkan lebih banyak